Karyawan Klinik Temukan Senter Pendeteksi Pembuluh Vena

1598
Eko Febrianto dengan Pendeteksi Pembuluh Darah Vena Balita
Eko Febrianto dengan alat ciptaannya: Pendeteksi Pembuluh Darah Vena Balita. (Mohamad Su’ud/PWMU.CO)

PWMU.CO – Tidak ada rotan, akar pun jadi. Peribahasa ini pas menggambarkan kegigihan salah satu perawat Klinik Muhammadiyah Modo, Kabupaten Lamongan, Jawa Timur. Ternyata, keterbatasan akan memunculkan beragam kreatinitas baru.

Eko Febrianto (28 tahun), menceritakan pengalaman saat menangani pasien balita, sehingga menginpirasinya menemukan sebuah alat yang sangat bermanfaat bagi pasien.

Kisah Penemuan Senter

Semua itu berawal dari kesulitan yang ia hadapi saat memasang infus pada balita dengan kondisi diare disertai muntah. “Kondisi balita seperti ini membuat pembuluh darahnya mudah rapuh karena dehidrasi. Hal ini akan menyulitkan menemukan titik pembuluh darah yang pas, apalagi kalau balitanya gemuk, pembluh tidak terlihat kasat mata,” ungkapnya pada PWMU.CO, Selasa (31/12/19)

Baca Juga:  Tahfidh Holiday: Dua Resep Ini Bikin Anak Betah di Rumah

Pria yang sudah 6 tahun bekerja di klinik itu akhirnya memutar otak untuk menciptakan senter pendeteksi pembuluh darah balita. Malam itu dia habiskan waktu untuk berfikir keras. “Usaha dan kesungguhan akan membuahkan hasil,” begitu prinsip hidup lulusan S1 Keperawatan STIK Insan Cendekia Medika Jombang tahun 2015 ini.

SMA Muhammadiyah 1 Taman

Dengan bermodalkan uang Rp 75 ribu ia berangkat ke toko komponen elektronik untuk membeli lampu LED, dan baterai senter polisi. Setelah itu ia rangkai dengan komponen power Bank yang rusak, baterai senter polisi, Lampu LED, box booster antena TV, ia gabungkan menjadi rangakaian senter pembuluh darah Vena.

Alat Pendeteksi Pembuluh Vena Bayi Ciptaan Eko Febrianto
Hasil terawangan senter pembuluh dara cipataan Eko Febrianto. (Mohamad Suud/PWMU.CO)

Sederhana tapi Amazing!

Rasa syukur dan gembira tergambar dalam goresan wajahnya. Hasil rakitannya benar-benar telah menjadi Senter Pendeteksi Pembuluh Darah Vena.

Baca Juga:  Penjual Pentol: Orang Muhammadiyah Itu Baik

Dengan daya baterai dan bisa di-charger menggunakan charger handphone. Senter tersebut ia coba pertama kali Maret 2018 dan terus mengalami penyempurnaan hingga kini.

Menurut Eko, sebenarnya alat sejenis sudah tersedia di toko-toko peralatan medis. Namanya Vena Finder, produk impor. Namun klinik belum mampu membeli karena harganya jutaan rupiah.

“Pemakaian alat ini sangat sederhana dan simpel, tinggal tempel ke telapak tangan pasien, maka pembuluh darah vena akan terlihat dengan jelas. Setelah itu baru dilakukan pemasangan infus,” terangnya.

Alat ini, menurut pria asal Dusun Ngelo Desa Jatipayak, Kecamatan Modo, Lamongan, ini adalah untuk memastikan bahwa jarum infus yang ditusukan tepat sasaran atau tidak pada pembuluh darah vena balita. (*)

Kontributor Mohamad Su’ud. Editor Mohammad Nurfatoni.