Gus Sholah 5 Hari sebelum Wafat Masih Menulis di Koran

495
Gus Sholah 5 hari sebelum wafat masih menulis di koran Kompas, Senin (27/1/20). Judulnya: Refleksi 94 Tahun NU. Banyak yang berduka atas kepergiannya, Ahad (2/2/20).
Kenangan bersama almarhum KH Salahuddin Wahid di 2016. Penulis berkesempatan memberi buku “50 Pendakwah Pengubah Sejarah” yang di dalamnya ada profil sang kakek dan sang ayah. (Mohammad Nurfatoni/PWMU.CO)

PWMU.CO – Gus Sholah 5 hari sebelum wafat masih menulis di koran Kompas, Senin (27/1/20). Judulnya: Refleksi 94 Tahun NU. Banyak yang berduka atas kepergian Gus Sholah, Ahad (2/2/20).

Jejak Baik Gus Sholah

Gus Sholah—panggilan akrab Salahuddin Wahid—lahir di Jombang pada 11 September 1942. Beliau adalah putra dari mantan Menteri Agama KH Wahid Hasyim dan cucu pendiri NU KH Hasyim Asy’ari.

Pada diri yang berpenampilan teduh itu berpadu banyak “wajah” antara lain: ulama, aktivis, politisi, penulis, dan pemikir.

Untuk ukuran keluarga pesantren, beliau memiliki riwayat pendidikan yang terbilang unik. Jenjang SD sampai SMA ditempuhnya di sekolah umum. Semuanya di Jakarta.

Lepas itu, Gus Solah kuliah jurusan Arsitektur ITB . Dia lalu bergerak di bidang konstruksi. Aktivitas itu berakhir pada 1998, setelah krisis moneter menerpa negeri ini.

Keseluruhan hidupnya punya banyak warna. Misalnya, pernah menjadi anggota MPR, anggota Komnas HAM. Pernah pula maju sebagai Calon Wakil Presiden. Beliau kembali ke Jombang ketika berusia 64 tahun, menjadi pengasuh Pesantren Tebuireng yang didirikan sang kakek.

SMA Muhammadiyah 1 Taman

Banyak yang bisa kita teladani. Tapi, di ruang yang terbatas ini, menarik jika kita intip sebuah fragmen saja yaitu minat dia terhadap aktivitas menulis sebagai media perjuangan. Berjuang lewat penyebaran pemikiran yang mencerahkan.

Dulu, KH Wahid Hasyim, sang ayah, dikenal cakap menulis. Belakangan, hal itu juga menurun ke Gus Sholah. Hanya saja, aktivitas menulis beliau baru muncul setelah tak lagi berkegiatan di dunia konstruksi.

Dimuat Koran setelah Kirim 20 Kali

Saat itu, merasa di titik nol kehidupan, Gus Sholah lalu lebih sering menghabiskan waktu dengan membaca dan belajar menulis. “Saya benar-benar belajar dari nol menulis, karena saya memang tidak terbiasa dan tidak berbakat,” tutur dia.

Gus Solah jujur berkisah pada Radar Jombang, untuk menembus surat kabar kala itu, dirinya sampai 20 kali lebih mengirim tulisan. Setelah itu dia baru merasa mulai terbiasa.

Baca Juga:  Din Syamsuddin: Gus Sholah Pergi saat Umat Memerlukannya

Bahwa di awal-awal Gus Sholah tertatih-tatih belajar menulis, itu diakui sang istri, Nyai Farida. Kata si istri, di awal-awal, Gus Sholah terlihat sebagai orang yang tak pandai merangkai kata, terasa kaku sekali.

Kesaksian ini menarik, karena disampaikan oleh seseorang yang di saat Gus Sholah mulai belajar menulis sering bertindak sebagai korektor.

Gus Sholah beruntung karena tergolong orang yang mau belajar dan bisa menerima kritik. Hasilnya, tulisan beliau lalu cukup sering menyapa masyarakat di sejumlah media cetak seperti di Jawa Pos, Republika, Kompas, Media Indonesia, Suara Karya, dan lain sebagainya. Tulisannya mengupas berbagai masalah aktual yang berkembang di masyarakat.

Kemampuan menulis Gus Sholah cepat terasah karena tidak terlepas dari kegemarannya membaca sejak muda. Dalam satu bulan dia bisa membaca sampai sepuluh judul buku.

Buku Karya Gus Sholah

Di antara jejak tulisan Gus Sholah ada pada buku berjudul K.H.A. Wahid Hasyim dalam Pandangan Dua Putranya; Dialog Antara Gus Dur – Mas Solah Mengenai Pandangan Politik Keislaman Sang Ayah. Buku itu terbit pada November 1998.

Buku yang diterbitkan Forum Nahdliyyin untuk Kajian Strategis (FNKS) itu menghimpun artikel Gus Dur dan Gus Sholah yang dimuat harian Media Indonesia pada Oktober 1998.

Di Kata Pengantar (h. xii), Saifullah Ma’shum menulis: “Di mata Gus Dur, KH A Wahid Hasyim dipercaya menganut pemikiran yang cenderung sekuleristik. Sedangkan di mata Mas Sholah sebaliknya, KH A Wahid Hasyim memiliki sikap dan pemikiran yang tidak sekuler.”

Gus Sholah seperti yang dicatat tempo.co, juga menulis beberapa buku, antara lain: Negeri di Balik Kabut Sejarah (2001), Mendengar Suara Rakyat (2001), Menggagas Peran Politik NU (2002).

Ada juga Basmi Korupsi, Jihad Akbar Bangsa Indonesia (2003) dan Ikut Membangun Demokrasi, Pengalaman 55 Hari Menjadi Calon Wakil Presiden (2004).

Tulisan Terakhir di Kompas

Gus Sholah 5 hari sebelum wafat masih menulis di koran. Lalu, apa isi tulisan terakhir Gus Sholah yang dimuat Kompas, seperti yang disinggung di awal tulisan ini?

Beliau memulainya dengan narasi yang menyentuh, tak hanya bagi warga NU tapi juga untuk warga Muhammadiyah.

Baca Juga:  Kenangan Haedar Nashir Bersama Gus Sholah, Ini Ceritanya

Gus Sholah menulis: “Tidak banyak organisasi yang mencapai usia 100 tahun, apalagi berprestasi tinggi. Di Indonesia organisasi besar yang sudah berusia 100 tahun dan punya prestasi tinggi adalah Muhammadiyah.”


Lebih jauh, dia menulis: “Kita perlu merefleksi perjuangan panjang jamaah (warga) dan jamiyah (organisasi) supaya bisa meneruskan dengan arah dan cara yang benar.

Pesantren Tebuireng bekerja sama dengan Lembaga Seni, Budaya, dan Olahraga PP Muhammadiyah menggarap film Jejak Langkah Dua Ulama, berkisah tentang perjuangan KH Ahmad Dahlan dan KH M Hasyim Asy’ari. Film itu diharapkan bisa menggambarkan perjuangan kedua tokoh itu dalam mendirikan dua organisasi yang menjadi jangkar Indonesia.”

Demikianlah, setelah menyampaikan catatan kritis yang lumayan panjang atas perjalanan 94 tahun NU, dia menutup artikel dengan sebuah harapan: “NU sebaiknya tidak terlibat dalam politik praktis dan tetap berada di wilayah masyarakat madani. Sikap istikamah dan konsisten bergiat membuat NU bermartabat dan efektif menjadi jangkar bangsa Indonesia.”

Bangsa Indonesia Kehilangan

Banyak yang kehilangan atas kepergian Gus Sholah. Ahmad Rofiqi, pegiat INSISTS (Institute for the Study of Islamic Thought and Civilizations) adalah salah satunya.

Dia pun menulis: “Dua tokoh ulama Islam yang sangat diidam-idamkan umat untuk membawa perubahan di dua ormas terbesar di Indonesia, yaitu Prof Yunahar Ilyas di Muhammadiyah dan Gus Solah di NU. Qadarullah, keduanya justru pergi di waktu yang hampir berdekatan.”

Seperti yang kita tahu, Prof Yunahar Ilyas telah mendahului kits, wafat pada 2 Januari 2020.

Selamat jalan Gus Sholah! Semoga engkau termasuk hamba yang Allah panggil dengan mesra seperti dalam Surat al-Fajr 27-30: “Hai jiwa yang tenang. Kembalilah kepada Tuhanmu dengan hati yang puas lagi diridhai-Nya. Maka, masuklah ke dalam jamaah hamba-hamba-Ku. Dan, masuklah ke dalam surga-Ku”. (*)

Oleh M. Anwar Djaelani, penulis buku Jejak Kisah Pengukir Sejarah. Editor Mohammad Nurfatoni.